Tuxlin Seorang blogger yang gemar mengikuti perkembangan teknologi dan gadget, reviewer amatir, dan suka traveling.Pertanyaan? Silakan Komen. Kontak saya melalui Twitter dengan ID: @dityatuxlin atau email: dityatuxlin@gmail.com.

Review ZTE Blade A5, Smartphone Murah dengan RAM 2GB

9 min read

Review ZTE Blade A5

Review ZTE Blade A5 – Halo Pembaca! Akhirnya pada kesempatan yang berbahagia ini Tuxlin Blog membahas review ZTE Blade A5 yang merupakan smartphone murah dengan RAM 2GB. Yoha, di Indonesia kalau skor AnTuTu tinggi, RAM besar, dan harga murah pasti laris manis… Soal optimasi perangkat lunak, user experience, after sales, dan lain-lain dianggap nggak penting… *ini mereka lho, Tuxlin Blog sih nggak kayak gitu hahahahaha… Smartphone ZTE Blade A5 ini dijual dengan harga Rp 1.299.000 alias Rp 1,3 juta-an saja sob.

Kalau informasi di situs resminya, ponsel ZTE Blade A5 ini nggak mendukung 4G LTE (Long Term Evolution), tetapi sebenarnya dukung 4G lho… Cuma nggak kompatibel saja sama mayoritas jaringan 4G operator GSM, hehehehe… Katanya sih, ZTE Blade A5 cuma kompatibel dengan 4G LTE milik Bolt yang jalan di 2300MHz. Wajar juga sih, ZTE Blade A5 kan seri yang sama dengan Bolt Powerphone. Simak spesifikasi dan review ZTE Blade A5 kali ini.

Review ZTE Blade A5

Spesifikasi ZTE Blade A5

  • Sistem Operasi Android 4.4 KitKat
  • Chipset Qualcomm Snapdragon 400 dengan prosesor quad-core ARM Cortex-A7 dengan kecepatan 1,2GHz
  • Grafis Adreno 305
  • Kamera 13 megapiksel autofokus dilengkapi LED flash. Kamera depan 2 megapiksel fixed focus
  • Layar 5 inci, dengan resolusi HD 1280 x 720 pixels, kerapatan 294 ppi (pixel per inch), 16 juta warna, IPS panel.
  • Memori RAM 2GB, ROM 8GB dilengkapi slot microSD maksimal 32GB
  • WiFi, Bluetooth, USB, 3.5mm audio jack, FM Radio, GPS, Dual SIM, Dolby Audio
  • GSM / 3G HSDPA  / 4G LTE (TDD-LTE 2300MHz)
  • Dimensi 143 x 71 x 9.8 mm berat 150 gram
  • Baterai 2300mAh
  • Warna Hitam & Putih

Paket Penjualan ZTE Blade A5

Paket Penjualan ZTE Blade A5

Kali ini Tuxlin Blog beli smartphone ZTE Blade A5 di toko online yang terkenal dengan tagline ‘beli aja’… Yah sebut saja namanya bunga MM 😆 Tiga hari pasca order, smartphone ZTE Blade A5 yang menggunakan nomor model V9820 telah mendarat dengan selamat di Tuxlin Lab tanpa kurang suatu apapun :mrgreen: Langsung saja deh Tuxlin buka boks dengan brutal  untuk mengecek kondisi barang, kali aja isinya ketuker seri Axon. Eh Axon belum masuk Indonesia ding wkwkwkw…

Heran, ZTE sebenarnya punya banyak produk bagus, tetapi kok nggak pada dirilis di tanah air ya? Yang ada malah ZTE Blade A5 yang notabene versi komersial (unlock) dari Bolt Powerphone. Kok tahu? kan sama-sama pake nomor model V9820 😆 Makanya Tuxlin langsung milih review ZTE Blade A5, soalnya penasaran hehehe… Berikut paket pembelian smartphone ZTE Blade A5.

  • Handset ZTE Blade A5 V9820
  • Baterai 2300mAh
  • Kepala charger
  • Kabel USB
  • Headset IEM (In-Ear Monitor) + earbud tambahan
  • Kartu garansi
  • Booklet manual

Penampilan & Desain ZTE Blade A5

Desain ZTE Blade A5Desain ZTE Blade A5

Review ZTE Blade A5 pada sektor desain ini jelas berbeda jauh jika dibandingkan dengan Blade A711, soalnya seri Blade A5 ini mengusung casing berbahan plastik atau polikarbonat yang glossy banget… Kalau Blade A711 kan metal gan, nggak tahu terinspirasi Metallica atau Megadeth yak *mulai ngaco 😆 Ponsel ZTE Blade A5 ini mengusung bentuk yang membulat gan… Sudut-sudutnya rounded gitu.

Bentuk body ZTE Blade A5 ini mengingatkan Tuxlin Blog pada seseorang yang pernah hadir smartphone Motorola Moto E yang dulu pernah di-review di sini. Hanya saja, dimensi atau ukuran ZTE Blade A5 ini sedikit lebih besar dan berat, Casingnya yang terbuat dari plastik glossy ini membuat ponsel andalan ZTE ini rawan tergores dan licin gam… Kalau tangan ente basah, mending nggak usah pegang-pegang ZTE Blade A5, dari pada slip terus jatuh…. Nangis darah entar 😆

Sisi depan atau muka smartphone ZTE Blade A5 V9820 ini terdapat LED notifikasi (sudut kiri atas), lubang kamera depan, sensor proximity, earpiece, ambient light sensor, layar sentuh berukuran 5 inci, dan tiga tombol kapasitif khas Android yang terdiri dari Back, Home, dan Recent Apps.

Perlu sobat ketahui, ketiga tombol kapasitif yang dimiliki oleh ZTE Blade A5 ini tidakl dilengkapi dengan backlight atau cahaya latar, jadi ya agak susah kalau dipake di tempat gelap, misalnya kubran, Lawang Sewu pas malem, dan sebagainya 😆

Nah kalau pada bagian belakang smartphone Blade A5 andalan ZTE ini terdapat lubang kamera utama, LED flash, logo ZTE, dan lubang speaker. Casing belakang ini memang glossy banget bro, gampang kotor karena meninggalkan sidik jari. Alhasil, ponsel ini musti sering dibersihkan biar nggak terlihat buluk wkwkwkw… Open-mouthed smile

Desain ZTE Blade A5

Desain ZTE Blade A5Desain ZTE Blade A5

Pabrikan asal Tiongkok ini menempatkan tombol volume rocker dan port microUSB pada sisi kanan ponsel, sedangkan sisi kiri ponsel terdapat tombol power. Sisi bawah ponsel murah meriah ini terdapat lubang micrphone. Sedangkan sisi atas ponsel terdapat port audio 3,5mm.

Pada review ZTE Blade A5 ini memang penempatan port microUSB-nya agak nyleneh, karena di samping… Biasanya di atas atau di bawah kan? Pembaca suka di atas atau di bawah *otak jangan mesum yak 😆

Desain ZTE Blade A5

Sama seperti kebanyakan smartphone masa kini, ponsel Blade A5 andalan ZTE ini juga mendukung dual SIM (jenis micro) dan slot microSD untuk ekspansi memori eksternal. Seperti biasa, untuk mengakses ketiga slot ini kita harus membuka casing belakang terlebih dahulu. Tenang saja gan, buka casing belakang smartphone Blade A5 terhitung mudah, asal punya kuku aja… Kalau nggak ada kuku ya susah hehehe :mrgreen: Slot SIM 1, SIM 2 dan micro SD berada si atas baterai. Kita harus lepas betrai dulu untuk mengakses ketiga slot tersebut.

Secara umum, review ZTE Blade A5 di sektor desain ini lumayan bagus. Bentuknya yang membulat mirip Motorola Moto E ini ternyata membuatnya nyaman digenggam. Build quality secara kesuluruhan bagus dan solid meski menggunakan casing berbahan plastik. Namun, finishing glossy yang digunakan pada casing Blade A5 membuatnya licin dan mudah slip ketika tangan basah.

Selain itu, casing juga mudah sekali kotor karena meninggalkan sidik jari. Bezel atas dan bawah ponsel ini lumayan tebal, tapi nggak begitu masalah sih. Smile Perlu diketahui, layar ZTE Blade A5 ini tidak disebutkan adanya lapisan antigores seperti Gorilla Glass atau Asahi Dragontrail, jadi sebaiknya dipasang screenguard atau tempered glass… Sebelum semuanya terlambat 😆

Baca juga:Xenom Pegasus PS15S-DL21, Laptop Gaming Andalkan GeForce GTX 950M

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A5

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A5

Smartphone ZTE Blade A5 ini menggunakan sistem operasi Android 4.4 KitKat dengan antarmuka stock Android. Yap, review ZTE Blade A5 bagian perangkat lunak ini jadi salah satu kelemahannya… Kok bisa? Blade A5 ini masih pakai OS jadul gan. Bayangin aja, sekarang rata-rata udah pada pake Android 5.1 Lollipop atau bahkan Android 6.0 Marshmallow, eh ini masih pakai cokelat yang ada wafernya aka KitKat 😆

Hal ini sebenarnya bisa dimaklumi karena ZTE Blade A5 ini kan sebenarnya ‘reborn’ dari Bolt Powerphone yang udah dirilis sejak tahun 2014! Masalahnya gini, jika ZTE emang niat melahirkan kembali Blot Powerphone sebagai Blade A5 di era masa kini, mbok ya dikasih update gitu ke Android Lollipop? Yah biar nggak berasa pegang hape antik bray… 😆 Setahu Tuxlin Blog, ZTE Blade A5 ini muncul kuartal 3 atau 4 2015 kemarinkan? betul tidak? 😆

Terlepas dari jadulnya OS yang digunakan oleh Blade A5, penampilan antarmukanya memang kental sekali rasa Android stock-nya. Bagi pengguna Android kubu penggemar Android stock mungki bergembira… Kalau pengguna Android dari kubu nggak suka Android stock, mungkin bakal ngerasa biasa banget.

Kita disuguhi oleh tampilan standar Android yang terdiri dari Lockscreen, Homescreen, dan Menu Drawer. Jumlah Homescreen Blade A5 ini bisa ditambah atau dikurangi sesuai selera gan. Buka lockscreen-nya agak beda, kita musti sentuh layar agak lama baru buka… Biasanya kan swipe to unlock.

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A5Tampilan Antarmuka ZTE Blade A5

Sama seperti kebanyakan tampilan Android Stock, UI ZTE Blade A5 ini fiturnya standar. Atau lebih kejam lagi bisa disebut minim fitur hehehehe…. Smile with tongue out Kostumisasi yang disediakan memungkinkan kita untuk menambah widget, wallpaper homescreen dan lockscreen, dan geser-geser ikon aplikasi doang hehehehe… 😆 Tidak disediakan fasilitas themes, efek animasi, apalagi ganti font.

Kalau bosan dengan tampilan standar macam begini, bisa download aplikasi launcher, bejibun tuh di Play Store. Pada review ZTE Blade A5 kali ini memang terlihat aplikasi Messaging, Dialpad, dan aplikasi standar lainnya mengusung UI standar Android KitKat stock. Tampilannya menggunakan theme khas KitKat yang disebut dengan Holo Smile

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A5

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A5

Salah satu kelebihan Android stock pada review ZTE Blade A5 kali ini adalah minim bloatware atau aplikasi tambahan yang tidak perlu bro, jadi sistem lebih enteng. Kita juga nggak perlu repot-repot uninstall aplikasi bawaan yang nggak kepake. Beberapa aplikasi bawaan pada smartphone ZTE Blade A5 ini antara lain adalah Google Apps, Touchpal, Task Manager, WeChat, WhatsApp, Viber, NotePad, Opera Mini, dan Facebook. Sebagian aplikasi bawaan hampir pasti bakal dipake pengguna.

Nggak kayak ZTE Blade A711, meski Blade A5 ini murah meriah tetapi dilengkapi dengan aplikasi musik bawaan… Dikasih Dolby Audio lagi, mantap kan? Hot smile UI musik player bawaan ponsel ini lumayan oke, setidaknya masih jauh lebih bagus dari Google Play Music. Dolby Audio-nya memberikan beberapa settingan preset dan custom, jadi kita bisa atur equalizer sesuai kebutuhan kita Smile

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A5

Salah satu fitur atau aplikasi bawaan yang Tuxlin Blog suka dari ZTE Blade A5 ini adalah Task Manager. Aplikasi ini memungkinkan kita untuk mematikan aplikasi yang jalan di background sesuai kebutuhan. Selain itu, kita juga dapat memantau penggunaan prosesor, RAM, dam memori ponsel secara realtime. Heran, aplikasi yang beginian malah nggak ada di Blade A711. Ponsel Blade A5 ini juga dilengkapi dengan file manager bawaan dengan antarmuka yang cukup baik dan fiturnya lumayan lengkap.

Secara umum, review ZTE Blade A5 pada sektor antarmuka dan perangkat lunak ini bisa dikatakan lumayan. Kekurangannya cuma jadul aja, wkwkwkw… Hari gini masih pakai Android 4.4 KitKat? Apa kata dunia 😆 Jika memang ZTE Blade A5 ini merupakan versi komersial dari Bolt Powerphone, harusnya ZTE kasih update dulu biar makin ganteng nih hape.

Tuxlin Blog melihat ZTE Blade A5 ini kurang terdengar suaranya, padahal spesifikasinya udah lumayan oke. Apa kedepannya bakal dapat update? Vendor ZTE sih, Tuxlin yakin nggak bakal dapat wkwkwkw… Laughing out loud Fitur yang diusung oleh Blade A5 terbilang sangat standar di kelasnya, nggak ada fitur-fitur khusus seperti gesture dan semacamnya. Harus diakui, performa UI ZTE Blade A5 ini sangat ringan dan responsif. Smile

Baca juga:Acer Predator 17, Laptop Gaming Pesaing Asus ROG GL752VY

Performa ZTE Blade A5

Performa ZTE Blade A5

Ngomongin soal performa, review ZTE Blade A5 kali ini Tuxlin Blog nggak berharap banyak, mengapa? Smartphone Blade A5 besutan ZTE ini masih menggunakan SoC (System on Chip) jadul sob. Smartphone yang merupakan hasil reinkarnasi dari Bolot Bolt Powerphone ini mengandalkan chipset Qualcomm Snapdragon 400 MSM8926 yang didukung prosesor quad-core ARM Cortex-A7 yang berlari dengan kecepatan 1,2GHz yang dipadukan dengan memori RAM sebesar 2GB. Sisi grafis, smartphone ini mengandalkan GPU (Graphics Processing Unit) dari Adreno 305.

Harus diakui bahwa untuk saat ini chipset Qualcomm Snapdragon 400 udah ketinggalan jaman atau istilah kerennya adalah obsolete… Lha sekarang udah musimnya Snapdragon 410/615 atau MediaTek MT6735/MT6753 yang rata-rata udah mengusung arsitektur ARM Cortex-A53 64-bit.

Terlepas dari jadulnya chipset yang digunakan, performa yang ditawarkan oleh Blade A5 ini sebenarnya masih cukup kompetitif lho di kelas entry-level. Yah kalau lawannya cuma Snapdragon 200/210, MediaTek MT6582/MT6580 atau Spreadtrum sih yah masih kuat bersaing lah Snapdragon 400 ini hehehehe… Berikut ini adalah hasil benchmark ZTE Blade A5 yang telah Tuxlin Blog lakukan, cekidot gan…

CPU-Z ZTE Blade A5

CPU-Z ZTE Blade A5

Benchmark Geekbench 3 ZTE Blade A5

Benchmark Geekbench 3 ZTE Blade A5

Benchmark AnTuTu v6 ZTE Blade A5

Benchmark AnTuTu v6 ZTE Blade A5

Benchmark Vellamo ZTE Blade A5

Benchmark Vellamo ZTE Blade A5

Benchmark Quadrant Standard

Benchmark Quadrant Standard

Sensorbox for Android ZTE Blade A5

Sensorbox for Android ZTE Blade A5

Multitouch Tester ZTE Blade A5

Multitouch Tester ZTE Blade A5

Baca juga:Unboxing ZTE Blade A711: Hands On, Paket Pembelian, Spesifikasi & Harga

Review ZTE Blade A5

Pembaca, akhirnya telah sampailah kita pada akhir dari review ZTE Blade A5 ini… *bah malah kayak pidat 😆 Berdasarkan hasil benchmark yang telah Tuxlin Blog lakukan di atas, skor yang dihasilkan oleh ponsel Blade A5 besutan ZTE ini terbilang standar di kelasnya, Angka-angkanya nggak jauh beda sama smartphone Android lain yang pake chipset MediaTek MT658xx dan Spreadtrum series hehehehe…

ZTE Blade A5 ini mampu mencetak skor AnTuTu v6 mencapai 18.871 poin, yah beda tipis sama skornya Lenovo A1000 kemarin hehehe… Buat anggota aliran sesat Jamaah AnTuTuiyah, jelas Blade A5 ini nggak kelihatan menarik… Bagi pengikut sekte ini, skor tinggi = hape bagus. Padahal kalau skor tinggi tapi optimasi jeblok, user experience jeblok, dan parameter lain jeblok ya sampah juga Smile with tongue out

Nah kalau ZTE Blade A5 gimana? Menurut Tuxlin Blog, performanya untuk penggunaan komunikasi sehari-hari relatif ringan bro… Buka tutup aplikasi, perpindahan menu, dan efek animasi berjalan dengan smooth. Setelah Tuxlin instal banyak aplikasi pun, performanya masih tetep smooth dan jarang banget ketemu yang namanya lag. Tampaknya kapasitas RAM 2GB berperan penting di ZTE Blade A5 ini.

Pabrikan asal Tiongkok ini membekali ponsel Blade A5 dengan layar 5 inci IPS dengan resolusi HD. Ini membuktikan bahwa anak IPS lebih unggul dari anak IPA, nyatanya layar hape canggih jaman sekarang IPS semua, nggak ada yang IPA… 😆 *ngaco tingkat tinggi Smile with tongue out Lha kualitas layar ZTE Blade A5 ini gimana? Pada review ZTE Blade A5 kali ini, Tuxlin Blog menilai kualitas layar Blade A5 rata-rata di kelasnya.

Layar Blade A5 ini tajam, warnanya vivid, dan terlihat padat. Sedangkan viewing angle atau sudut pandangnya lumayan di kelasnya. Sayangnya, performanya di bawah sinar matahari nggak terlalu bagus, padahal setting brightness sudah dimaksimalkan. Sedangkan ketika setting brightness auto diaktifkan, karakternya agak redup dan kurang agresif. Respon touchscreen Blade A5 ini bagus, cepat, dan lumayan akurat menurut Tuxlin Blog.

Beralih ke sektor Audio, mungkin ini adalah salah satu keunggulan dari smartphoe ZTE Blade A5 ini. Pabrikan asal Tiongkok yang baru saja meluncurkan seri Blade A711 ini membekali Blade A5 dengan fitur Dolby Audio. Tuxlin Blog menjajalnya dengan memutar musik melalui speaker bawaannya. Keluaran speaker bawaannya memang tidak terlalu kencang, tapi nggak kalah jernih dari speaker bawaan Blade A711 lho! Keluaran suaranya memang didominasi treble yang cukup detail, vokal yang jelas, dan bass-nya agak kurang.

Tuxlin Blog juga menjajalnya dengan headset bawaan yang mengusung model Iyem IEM, hasilnya? Lumayan, bass-nya cukup terasa… Sayangnya, treblenya malah kurang detail. Tuxlin Blog juga mencoba memainkan musik menggunakan Sennheiser HD 202 dan Xiaomi Hybrid IEM untuk memainkan beberapa lagu dengan genre Metalcore.

Sennhesier HD 202 memuaskan, bass-nya nendang dan treble cukup lah, cuma suara vokalnya terasa agak mundur. Ketika menggunakan Xiaomi Hybrid IEM, ternyata nggak kompatibel, musti dipencet tombol tengahnya dulu baru bunyi. Nah di hybrid IEM ini bass-nya nendang banget, vokalnya juga oke… Secara umum, kualitas audio Blade A5 bisa dikatakan mantap di kelasnya.

Baca juga:Coolpad Fancy E561 Masuk Indonesia, Smartphone 4G LTE dengan Fingerprint Sensor

Review ZTE Blade A5

Smartphone ZTE Blade A5 ini dilengkapi dengan memori internal atau ROM berkapasitas 8GB dan saat pertama kali digunakan, tersisa 5,07GB memori kosong yang dapat dimanfaatkan pengguna. Buat para JONES yang suka mikirin free RAM Android, ZTE Blade A5 ini memiliki free RAM sekitar 1,2  – 1,3GB, puas? Smile with tongue out Sayangnya, smartphone ZTE Blade A5 ini sepertinya nggak mendukung USB OTG karena sudah dua flash disk OTG Tuxlin Blog tancepin ke ponsel ini dan nggak ada reaksi apa-apa… Tak ada tanda-tanda berubah menjadi power ranger 😆

Konektivitas pada review ZTE Blade A5 kali ini cukup lengkap gan, yakni 3G HSPA, WiFi, Bluetooth, GPS, dan dual SIM. SIM 1 mendukung 4G LTE (terbatas), 3G, dan 2G. Sedangkan SIM 2 cuma dukung 2G saja gan…

Konon kabarnya, ZTE Blade A5 cuma kompatibel sama 4G LTE milik Bolt dan Smartfren. Akan tetapi ketika Tuxlin masukin RUIM Smartfren, nggak nyambung tuih 4G LTE-nya, padahal setingan udah di LTE only lho. Yah nggak masalah sih, toh di situs resmi ZTE memang tak disebutkan dukungan 4G LTE.

Lock GPS ZTE Blade A5 ini agak lambat, tapi lumayan akurat. Sedangkan WiFi dan Bluetooth bekerja dengan baik, tanpa masalah.

Ponsel ZTE Blade A5 ini dibekali dengan baterai berkapasitas 2300mAh untuk mencukupi kebutuhan dayanya. Daya tahan baterai ponsel ini terbilang standar menurut Tuxlin Blog. Penggunaan single SIM aktif dengan intensitas penggunaan sedang mampu bertahan dari pagi hingga malam sekitar pukul 7 – 8. Yah ini sebenarnya tergantung pola pemakaian masing-masing pengguna juga sih, kalau dipake buat main game HD ya bakal habis dalam hitungan jam 😆

Secara umum, review ZTE Blade A5 ini cukup baik untuk kelas entry-level. Desainnya yang membulat dan nyaman digenggam, kinerja yang cukup responsif, kapasitas RAM 2GB, dan kualitas audio yang baik merupakan daya tarik utamanya, Dolby Audio sih hehehe…

Sayangnya, finishing casingnya glossy yang mudah kotor dan licin. Selain itu, SoC dan OS yang digunakan juga agak jadul. Meski demikian, ZTE Blade A5 masih bisa dipertimbangkan di kelas entry-level. Sedangkan sektor kamera bisa dikatakan rata-rata dan agak mengecewakan pada malam hari.

Review kamera ZTE Blade A5 bisa dibaca di sini:Review Kamera ZTE Blade A5 Berkekuatan 13 Megapiksel

Kelebihan ZTE Blade A5

  • Harga terjangkau
  • Kapasitas RAM 2GB
  • Kualitas audio bagus

Kekurangan ZTE Blade A5

  • Masih menggunakan OS Android KitKat
  • SoC yang digunakan ketinggalan zaman (Snapdragon 400)

Outro…

Yah memang review ZTE Blade A5 ini agak dianaktirikan wkwkwkw… Sejak pertama datang, Tuxlin Blog nggak sempat nyobain dan ini ponsel sampai nyaris terlupakan hehehehe… Pasca review smartphone Lenovo A1000 dan ZTE Blade A711, baru ingat kalau masih ada Blade A5 di meja…

Saking lamanya di meja, ZTE Blade A5 sampai berdebu lumayan tebal hehehehehe… 😆 Kasian kali kamu nak, sini-sini… come to papa Smile with tongue out Secara umum, spesifikasi ZTE Blade A5 ini sevenarnya lumayan, cuma agak jadul aja SoC dan OS Android-nya. Sampai di sini dulu pembahasan review ZTE Blade A5 kali ini, semoga bermanfaat bagi pembaca Tuxlin Blog semua Smile.

Anda mungkin suka:Unboxing Accessgo Gotune 3, Smartphone Murah Menawan


Artikel Terkait


Tuxlin Seorang blogger yang gemar mengikuti perkembangan teknologi dan gadget, reviewer amatir, dan suka traveling.Pertanyaan? Silakan Komen. Kontak saya melalui Twitter dengan ID: @dityatuxlin atau email: dityatuxlin@gmail.com.

9 Replies to “Review ZTE Blade A5, Smartphone Murah dengan RAM 2GB”

Leave a Reply

Your email address will not be published.