Tuxlin Seorang blogger yang gemar mengikuti perkembangan teknologi dan gadget, reviewer amatir, dan suka traveling.Pertanyaan? Silakan Komen. Kontak saya melalui Twitter dengan ID: @dityatuxlin atau email: dityatuxlin@gmail.com.

Review ZTE Blade A711, Solid dengan Sensor Sidik Jari

10 min read

Review ZTE Blade A711

Review ZTE Blade A711 – Halo Pambaca! Pada kesempatan kali ini Tuxlin Blog akan membahas review ZTE Blade A711 yang merupakan smartphone 4G LTE solid dengan sensor sidik jari. Lha belum direview kok udah bilang solid> Iyalah, soalnya ponsel 4G ZTE Blade A711 ini kan pake casing metal gan, makanya solid banget… Nggak kayak merek sebelah yang casingnya masih berbahan plastik ember wkwkwkw

Meski smartphone ZTE Blade A711 ini sebenarnya keren, nasibnya kurang mujur di Indonesia gan… Kok bisa? Oke, dari segi spesifikasi dan fitur ponsel ini memang mantap, mengingat harganya cuma Rp 1.999.000 atau tepatnya 2 juta aje. Masalahnya saat pertama kali muncul ke pasar, banyak konsumen yang dapet unit kurang waras, sering demam dan pingsan gitu wkwkwkw… Maksudnya panas dan sering mati sendiri gitu.

Belum kelar masalah ini, udah dihantam dengan masalah sertifikat yang ternyata abal-abal dan akhirnya ZTE Blade A711 sempat menghilang dari peredaran. Kini ZTE Blade A711 kembali muncul dan udah bisa dibeli lagi di Lazadut lazada. Nah dari pada penasaran dengan review ZTE Blade A711, simak dulu deh tampang dan spesifikasinya!

Review ZTE Blade A711

Spesifikasi ZTE Blade A711

  • Sistem Operasi Android 5.1 Lollipop dengan antarmuka Nubia UI 3.0
  • Chipset Qualcomm Snapdragon 615 dengan prosesor octa-core yang terdiri dari quad-core ARM Cortex-A53 1,5GHz dan quad-core ARM Cortex-A53 1GHz
  • Grafis Adreno 405
  • Kamera 13 megapiksel Neo Vison 5.0 autofokus, sensor BSI, aperture f/2.2,  dan LED flash. Kamera depan 5 megapiksel, wide angle, aperture f/2.2
  • Layar 5,5 inci dengan resolusi HD 1920 x 1080 piksel, kerapatan 403 ppi (pixel per inch), 16 juta warna, IPS kapasitif LCD
  • Memori RAM 2GB, ROM 16GB, dilengkapi slot microSD  maksimal 128GB
  • WiFi, Bluetooth, USB, 3.5mm audio jack, FM Radio, GPS, dual nano-SIM, fingerprint sensor, DTS Theater Surround Sound
  • GSM / 3G HSPA / 4G LTE
  • Dimensi 155.3 x 77.2 x 8.6 mm dengan berat 160 gram
  • Baterai 3000mAh lithium ion
  • Warna Silver dan Gold

Paket Penjualan ZTE Blade A711

Paket Penjualan ZTE Blade A711

Buat yang belum tahu, ternyata smartphone ZTE Blade A711 ini dijual di luar negeri dengan nama yang berbeda, yakni Blade V5 Pro dan Blade X9. Nggak tahu kenapa giliran Indonesia dikasih nama ZTE Blade A711… Apalah arti sebuah nama, yang penting keren wkwkwkw Smile with tongue out Tuxlin Blog ikutan flash sale perdana ZTE Blade A711 di Lazada gan, dan baru sekarang sempat di-review di blog ini, hehehehe… Maklum lah, ada hal yang harus diurus untuk masa depan yang cerah dan lebih baik 😆

Yah mungkin Tuxlin Blog termasuk blogger ganteng yang beruntung *dilepar es kopi vietnam*, soalnya Tuxlin dapet unit ZTE Blade A711 yang sehat segar bugar tanpa penyakit yang mengganggu. Padahal Tuxlin lihat di Kaskus banyak yang dapet unit ZTE Blade A711 defect, sering demam dan pingsan 😆 Semoga ZTE bisa lebih ketat lagi QC-nya! Pada review ZTE Blade A711 kali ini memang agak molor gan, tapi lebih baik molor daripada kolor… kan bau Rolling on the floor laughing Berikut ini paket pembelian smartphone 4G LTE ZTE Blade A711.

  • Handset ZTE Blade A711
  • Kepala charger
  • Kabel USB
  • SIM ejector
  • Booklet manual
  • Kartu garansi

Penampilan & Desain ZTE Blade A711

Desain ZTE Blade A711Desain ZTE Blade A711

Seperti yang sudah Tuxlin Blog singgung di awal artikel review ZTE Blade A711 di atas, smartphone ini memang sangat solid. Pabrikan asal Tiongkok ini membekali smartphone 4G LTE ZTE Blade A711 dengan casing metal unibody yang kokoh! Desain unibody memang terkenal solid, baik dengan casing metal maupun plastik. Nggak jauh beda sama Xiaomi Mi 4c andalan Tuxlin Blog yang juga pakai desain unibody berbahan plastik.

Bahan aluminium yang dipakai oleh ZTE Blade A711 tentunya menjadi kelebihan tersendiri dong jika dibandingkan dengan plastik. Selain lebih kuat, bahan aluminium juga memberikan premium feel atau rasa mahal pada ponsel ini. Saat pertama kali pegang dan pakai Blade A711 pasti nggak bakal nyangka kalau ini adalah smartphone Rp 2 juta-an! 😆 Selain kokoh, ponsel ZTE Blade A711 ini juga lumayan tipis di kelasnya, tebalnya cuma 8,6mm.

Sekilas, smartphone ZTE Blade A711 ini mirip dengan Nubia Z9 yang mengusung desain bezelles atau tanpa bezel pada sisi kanan dan kiri. Yap, kalau kalau layar dalam kondisi mati atau pakai wallpaper warna hitam memang kelihatan seperti itu. Namun, sebenarnya bezel kanan dan kiri itu ada dan memang lumayan tipis.

Gunakan wallpaper dengan warna cerah, kelihatan deh kalau kanan kiri itu ada bingkainya hehehehe… Kehadiran tombol home kapasitif berbentuk bulat dengan backlight warna biru membuat Blade A711 kian manis gan… ZTE tampaknya mengadopsi tombol Home milik Nubia ke Blade A711 ini, keren pokoknya heheheha… 😆

Bagian depan smartphone Blade A711 besutan ZTE ini terdapat sensor proximity, ambient light sensor, earpiece, kamera depan, layar sentuh berukuran 5,5 inci full HD, dan tiga tombol kapasitif khas Android di bawah layar yang terdiri dari Recent Apps, Home, dan Back.

ZTE cuma memberi backlight atau lampu latar pada tombol Home saja. Backlight pada tombol Home ini juga berfungsi sebagai LED notifikasi. Warna LED nya biru dan nggak bisa diganti. Sayangnya, ZTE nggak menyebutkan adanya lapisan antigores pada ponsel Blade A711 ini gan… Tuxlin Blog sarankan mending langsung dipasang tempered glass biar nggak gampang tergores. Jangan lupa pasang case juga biar tambah ganteng ni hape hehehehe…

Desain ZTE Blade A711

Bagian belakang smartphone ZTE Blade A711 ini terdapat lubang kamera utama, LED flash, sensor sidik jari, logo ZTE, dan speaker grill. Review ZTE Blade A711 kali ini tentu banyak yang kurang sreg, soalnya baterai nggak bisa dilepas. Yah namanya juga desain unibody, ya gitu deh… Tuxlin Blog sendiri nggak pernah ada masalah dengan baterai non-removable, jadi ya enjoy aja Open-mouthed smile

Cuma desain kamera belakangnya agak menonjol gitu, istilah bule nya adalah protruding camera design *ceileh* Kekurangan desain agak menonjol seperti ini bikin kaca pelindung kamera belakang rawan tergores ketika diletakkan. Tuxlin akhirnya menambahkan hard case biar kamera belakangnya nggak rawan kegores Hot smile ZTE menempatkan slot SIM card dan microSD pada sisi kanan ponsel. Kita bisa mengaksesnya dengan menggunakan bantuan SIM card ejector yang ada dalam paket pembeliannya.

Seperti yang pembaca ketahui, ZTE Blade A711 menggunakan konsep hybrid slot yang mana pengguna harus memilih dual SIM atau single SIM + microSD. SIM yang digunakan adalah jenis nano SIM. Ini persis banget kayak Meizu M2 Note yang pernah Tuxlin Blog review sebelumnya.

Desain ZTE Blade A711Desain ZTE Blade A711penampilan ZTE Blade A711

ZTE menempatkan microphone dan port audio 3,5mm di sisi atas ponsel. Sedangkan sisi bawah ponsel terdapat port microUSB dan microphone yang lainnya. Sedangkan tombol power dan volume rocker diletakkan di sisi kiri ponsel. Kedua tombolnya ini terkesan kuat dan empuk ketika ditoel dipencet Smile with tongue out

Secara umum, Tuxlin Blog menilai review ZTE Blade A711 di sektor desain ini mantap dan solid di kelasnya. Build quality smartphone ini sangat baik dan presisi, terkesan mahal dan kuat, tipis, dan lumayan lebar. Orang yang telapak tangannya kecil mungkin kurang nyaman menggenggam ponsel 4G LTE besutan ZTE ini.

Penampilan smartphone ini menarik, elegan, dan sekilas seperti bezelles (meski sebenarnya ada bezelnya). Minusnya cuma satu, layarnya nggak disebutkan adanya lapisan antigores dan sejenisnya… Nggak papa sih kalau cuma layar yang tergores, asal bukan hati dan perasaanmu… 😆 *mulai ngaco Smile with tongue out

Anda mungkin suka:Review Xiaomi Redmi Note 2, Performa Mumpuni

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A711

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A711

Smartphone 4G LTE ZTE Blade A711 yang dibalut casing metal ini menggunakan sistem operasi Android 5.1 Lollipop dan menggunakan antarmuka yang disebut dengan Nubia UI 3.0. Nubia? Yep… Nubia! Wah bakal terasa kayak smartphone flagship dong? Ah nggak juga, nyatanya Nubia UI yang diusung oleh ponsel 4G ZTE Blade A711 ini minimalis gan, nggak dikasih aplikasi-aplikasi bawaan khas Nubia…

Jujur saja, ini bikin Tuxlin Blog agak kecewa Sad smile Yah sisi positifnya sih smartphone ini jadi minim bloatware dan jadi lebih enteng gitu. Kira-kira ZTE bakal kasih update ke Android 6.0 Marshmallow nggak yah untuk Blade A711 ini? Jangan kebanyakan ngayal enter 😆 Tuxlin Blog 100% nggak yakin kalau ZTE Blade A711 bakal dapat jatah Marshmallow.

Yah kalau dapet ya syukur… Kalau nggak ya nggak usah dipikirin, tar malah kayak di PHP rasanya wkwkwkw… 😆 ZTE memang kurang terdengar kiprahnya soal dukungan update Android, setau Tuxlin Blog sih.

Pada rteview ZTE Blade A711 di sektor antarmuka ini nggak terlalu istimewa. Kita bakal disuguhi tsmpilsn lockscreen dengan notif khas Lollipop dan Homescreen. Tipikal kebanyakan smartphone Tiongkok, UI-nya nggak pake menu drawer gan… Jadi kalau kita instal aplikasi langsung nongol tuh di Homescreen. Kostumisasi yang disediakan oleh Nubia UI pada ponsel 4G ZTE Blade A711 terbilang minim gan.

Kita cuma diijinkan ganti wallpaper dan nambah widget doang wkwkwkw… Nggak ada tu acara nambah homescreen, ganti animasi… Apalagi Themes Smile with tongue out Padahal biasanya UI smartphone Tiongkok tuh banyak kostumisasinya, eh ponsel ini malah minim banget. Ini bisa diakalin sih pakai aplikasi launcher kalau pengen tampilan jadi macem-macem .

Home2Tampilan Antarmuka ZTE Blade A711

Biar dikatak UI ZTE Blade A711 ini minim fitur tambahan, tetapi ia punya sensor sidik jari bray… Kita tinggal setup saja melalu menu Setting. Setelah setup sidik jarinya kelar, kita bisa kunci locksceen pake sidik jari… Keren kan? Yah kalau untuk smartphone kelas atas sih ini fitur biasa. Akan tetapi untuk smartphone harga Rp 2 juta-an macam Blade A711 ini termasuk luar binasa… Pesaingnya yang punya fitur ini paling cuma si Xiaomi Redmi Note 3. Sensor sidik jarinya juga bisa berfungsi buat tombol shutter pas motret dan juga mengunci aplikasi tertentu.

Aplikasi bawaan smartphone ZTE Blade A711 juga terbilang minim gan… Saking minimnya, aplikasi musik player proprietary aja nggak ada… Galeri yang ada juga stock Android wkwkwkw… Sisi positifnya, minim aplikasi bawaan berarti minim bloatware dan tidak membebani sistem.

Namun bagi Tuxlin Blog, kalau aplikasi bawaan tersebut berguna, kenapa nggak disertakan? Tuxlin musti pake Google Play Music nih yang UI nya nggak enak Annoyed Setahu Tuxlin, aplikasi bawaan Nubia lumayan oke kok, kenapa nggak disertakan yah? Beruntung, ZTE Blade A711 masih punya aplikasi RAM cleaner bawaan yang bisa diakses melalui Recent Apps Open-mouthed smile

Tampilan Antarmuka ZTE Blade A711Home5

Tuxlin Blog sih nggak terlalu senag dengan aplikasi Google Play Music gan, alhasil nyari APK Nubia Music wkwkwkw… Smile with tongue out Salah satu kelebihan review ZTE Blade A711 adalah sudah dilengkapi dengan DTS Sound untuk meningkatkan kualitas suara. Sayangnya, nggak dikasih fasilitas equalizer… Yang ada cuma pengaturan Bass dan Treble doang. Meski demikian, adanya DTS ini efeknya terasa kok hehehehe… Kelebihan lain yang dimiliki oleh Nubia UI yang digunakan oleh ponsel ZTE Blade A711 ini adalah ringan gan, meski konsumsi RAM-nya lumayan.

Secara umum, tampilan antarmuka smartphone 4G LTE ZTE Blade A711 ini cukup intuitif dan nyaman digunakan. Sayangnya, Nubia UI yang disematkan pada ponsel ini bisa dikatakan minim fitur kostumisasi maupun fitur tambahan lainnya.

Aplikasi bawaan ponsel dengan sensor sidik jari ini juga terbilang sedikit. Saking sedikitnya, aplikasi music player saja harus pake Gogle Play Music hehehehe. Terlepas dari minimnya fitur yang diusung, performa antarmuka aplikasi ZTE Blade A711 relatif ringan, smooth, dan responsif. Smile

Anda mungkin suka:Lenovo IdeaPad 100s, Laptop Windows 10 di Bawah 3 Juta

Performa ZTE Blade A711

Performa ZTE Blade A711

Performa mungkin menjadi bagian yang paling ditunggu-tunggu pada review ZTE Blade A711 kali ini, terutama anggota aliran sesat Jamaah Antutuiyah yang memuja skor AnTuTu lebih dari apapun 😆 ZTE membekali ponsel 4G LTE ini dengan chipset kelas menengah juga bro, setidaknya performanya masih bisa mengimbangi para pesaingnya yang rata-rata pake chipset MediaTek MT6753 octa-core macem AccessGo Gotune 5, Alcatel Flash 2, Meizu M2 Note, dan Infinix Note 2.

Lha ZTE Blade A711 ini pake apa gan? Ponsel 4G LTE Blade A711 ini tampak meyakinkan sekaligus bikin deg-degan Don't tell anyone smile, soalnya ditenagai oleh chipset Qualcomm Snapdragon 615 dengan prosesor octa-core yang terdiri dari quad-core ARM Cortex-A53 1,7GHz dan quad-core ARM Cortex-A53 1GHz dengan dukungan memori RAM berkapasitas 2GB. Sedangkan sektor grafis, ZTE mempercayakannya pada GPU (Graphics Processing Unit) Adreno 405.

Nah pasti pada bertanya-tanya, kok Snapdragon 615 ini bikin deg-degan? Yah memang ada beberapa smartphone yang menggunakan chipset Snapdragon 615 yang mengalami panas berlebih alias overheat. Akan tetapi tenang dulu, ponsel 4G LTE Blade A711 nggak kayak gitu kok… Nggak beda jauh maksudnya 😆

Seri Blade A711 ini ada bug Slim AP Daemon yang akan aktif ketika Location Service-nya diaktifkan. Nah, ketika Slim AP Daemon ini aktif memang Blade A711 jadi agak panas gan, yah 11 – 12 sama setrika lah 😆 Nggak separah itu ding hehehehe…. Tuxlin Blog sendiri memutuskan mematikan Location Service ketika nggak dibutuhkan, hasilnya? Adem dan hemat baterai gan… Nah berikut ini hasil benchmark ZTE Blade A711 yang telah Tuxlin Blog lakukan.

CPU-Z ZTE Blade A711

CPU-Z ZTE Blade A711

Benchmark Geekbench 3 ZTE Blade A711

Benchmark Geekbench 3 ZTE Blade A711

Benchmark AnTuTu v6 ZTE Blade A711

Benchmark AnTuTu v6 ZTE Blade A711

Benchmark Vellamo ZTE Blade A711

Benchmark Vellamo ZTE Blade A711

Benchmark Quadrant Standard ZTE Blade A711

Benchmark Quadrant Standard ZTE Blade A711

Sensor Box for Android ZTE Blade A711

Sensor Box for Android ZTE Blade A711

Multitouch Tester ZTE Blade A711

Multitouch Tester ZTE Blade A711

Anda mungkin suka:Infinix Note 2 vs ZTE Blade A711, Pilih Mana?

Review ZTE Blade A711

Performa atau kinerja smartphone ZTE Blade A711 yang dilengkapi sensor sidik jari ini sebenarnya tergolong sangat nyaman bro. Tuxlin Blog udah pake nih ponsel selama hampir 2 bulan ini. Chipset Qualcommm Snapdragon 615 yang digunakan oleh Blade A711 ini cukup kompeten kok di kelas menengah dan kinerjanya mampu bersaing dengan MediaTek MT6753 yang rata-rata dipakai para pesaingnya. Skor AnTuTu yang dihasilkan oleh ZTE Blade A711 ini juga tergolong lumayan, yakni 31.562 poin.

Seperti yang Tuxlin Blog ungkapkan di posting sebelumnya, skor AnTuTu yang tinggi bukan jaminan kenyamanan penggunaan sehari-hari lho. jadi salah banget kalau skor AnTuTu yang tinggi berarti itu hape lebih bagus… Parameter untuk menentukan bagus tidaknya sebuah hape nggak sesempit skor AnTuTu guys Smile

Performa ZTE Blade A711 saat buka tutup aplikasi, perpindahan menu dan menjalankan banyak aplikasi di background relatif smooth. Duet prosesor octa-core big.LITTLE pada Snapdragon 615 dengan memori RAM sebesar 2GB menunjukkan andil besar dalam kinerjanya yang ringan,

Namun, kinerja yang mantap ini sedikit ternoda oleh adanya bug. Setelah update firmware versi 1.06, masih ada beberapa aplikasi yang sering close atau menutup sendiri. Paling sering adalah WhatsApp dan Camera. Agak kampret juga sih, lagi seru-serunya perang di grup WhatsApp dan ngetik berapi-api, eh mendadak close dan balik ke Homescreen… Kan kampret kalo kayak gitu 😆 Camera juga gitu, apalagi pas utak-atik mode yang keren-keren itu, suka mendadak close sendiri. Tuxlin harap ZTE segera perbaiki bug ini , biar nyaman dipake Open-mouthed smile

Review ZTE Blade A711 di sektor layar secara umum  bisa dikatakan lumayan. Layar smartphone ini mampu menghasilkan warna yang vivid, tajam, dan padat. Maklumlah, smartphone 4G LTE ini kan layarnya udah full HD… Respon touchscreennya juga bisa Tuxlin katakan responsif. Sudut pandang atau viewing angle layar Blade A711 ini luas, IPS punya bro….

Baca juga:Review Alcatel Flash 2, Ponsel 4G Elegan dengan Kamera Selfie Mumpuni

Saat digunakan di bawah sinar matahari, kinerja layar Blade A711 ini tergolong standar. Hal yang mengganggu pada layar ZTE Blade A711 ini adalah setting auto brightness-nya yang redup, sehingga seringkali Tuxlin menggunakan setting brightness manual biar kelihatan lebih jelas. Sebenarnya layar ZTE Blade A711 lumayan terang kok. Sayangnya nih, ZTE nggak ngasih lapisan antigores seperti Gorilla Glass atau semacamnya… Perusahaan tersebut cuma bilang dilapisi scratch resistant glass. Tuxlin sih cari aman, kasih tempered glass Smile with tongue out

Sektor audio adalah sal;ah satu kelebihan smartphone ZTE Blade A711 ini, mengapa? Kualitas suara yang keluar dari speakernya sudah memuaskan Tuxlin Blog! Volume suaranya memang nggak terlalu kencang, tetapi lumayan detail. Treble yang dihasilkan speaker Blade A711 ini renyah gurih dan detail. Harus diakui, speakernya memang dominan treble seperti kebanyakan ponsel lainnya, tetapi suara bass masih terdengar. Suara vokal yang keluar juga ajibb dah…

Tuxlin menjajalnya dengan memutar lagu-lagu dari Metallica, Bullet For My Valentine, Chimaira, Trivium, dan sejenisnya. Beralih ke earphone, Tuxlin menggunakan Sennheiser HD 202, Sennheiser MX375 dan Xiaomi Hybrif IEM. Hasilnya? Keluaran suaranya bertenaga gan! Bass maupun treblenya terdengar detail dan seimbang. Tuxlin Blog puas dengan kualitas audionya.

Tapi… Yah pasti ada tapinya bro, saat notifikasi masuk kadang terdengar bunyi ‘bletak’ kayak kalau kita tancepin mic ke speaker aktif… Dan suara ‘bletak’ itu bikin kuping sakit, kampret emang… Confused smile

Review ZTE Blade A711

Ponsel bersensor sidik jari ZTE Blade A711 ini dilengkapi dengan memori internal atau ROM berkapasitas 16GB. Saat pertama kali dihidupkan, sisa memori internal adalah 11,96GB, yah anggap saja 12GB hehehe… :mrgreen: Ponsel ini dilengkapi memori RAM sebesar 2GB dan saat pertama kali dihidupkan, free RAM sekitar 820MB. Nah buat alay-alay pecinta free RAM, kalau RAM bawaan ZTE Blade A711 ini kurang silakan download RAM tambahan 😆 *ngaco tingkat nasional* Smile with tongue out

Pabrikan asal Tiongkok ini membekali Blade A711 dengan konektivitas yang cukup lengkap, yakni 4G LTE (Long Term Evolution) , 3G HSPA, WiFi, Bluetooth, GPS, dan dual SIM. Semua fitur konektivitas bekerja dengan baik, lock GPS juga ngebut gan… Akan tetapi, mending jangan sering-sering pake GPS dan Location Service deh, soalnya bakal muncul momok yang disebut dengan slim-ap-daemon.

Sejak negara api menyerang slim_ap_daemon ini muncul, maka Blade A711 yang sebelumnya adem ayem dan hemat baterai betransformasi menjadi setrika yang panas dan haus baterai wkwkwkw… Update firmware 1.06, masalah ini udah nggak terlalu parah… Akan tetapi masih bikin panas dan agak boros menurut Tuxlin.

Sensor sidik jari yang diusung oleh smartphone ini menawarkan kinerja yang memuaskan menurut Tuxlin. Deteksi cepat dan kadang bisa terdeteksi meski jari basah atau berkeringat. Dua bulan pemakaian, belum ada gejala penurunan sensitivitas.

Blade A711  besutan ZTE ini dibekali dengan baterai berkapasias 3000mAh untuk mencukupi kebutuhan dayanya. Kalau nggak kena slim_ap_daemon atau nggak mengaktifkan location  service, baterai Blade A711  ini mampu bertahan hingga seharian penuh gan…

Baca juga:Review Acer Liquid Z220, Ponsel Android Lollipop dengan RAM 1GB

Penggunaan dengan intensitas menengah, cas pagi hari dan baterai habis pada malam hari. Meski nggak disebutkan adanya fasilitas fast charging, waktu isi ulang baterai Blade A711 ini lumayan cepat gan… Nggak sampai 1,5 jam juga udah penuh (charger bawaan).

Secara umum, smartphone ZTE Blade A711  ini sebenarnya bisa berpotensi menjadi smartphone paling keren dan layak beli di kelas Rp 2 juta. Spesifikasi yang diusung kompetitif, desain mantap dengan casing metal, dan ada sensor sidik jari. Sayangnya, ponsel ini memulainya dengan buruk. Masalah awal, banyak orang yang dapat unit Blade A711  yang bermasalah.

Belum lagi, Blade A711  sempat menghilang dari pasaran selama beberapa waktu yang disebabkan oleh masalah sertifikat POSTEL. Sekarang ini sih ZTE Blade A711 udah mulai nongol lagi. Secara umum, ZTE Blade A711 masih merupakan pemain tangguh di kelas Rp 2 juta dan menjadi pesaing kuat bagi Infinix Note 2, Xiaomi Redmi Note 2/3, Meizu M2 Note, Asus Zenfone 2 Laser, dan Gotune 5.

Review kamera ZTE Blade A711  bisa dibaca di Sini:Review Kamera ZTE Blade A711, Berteknologi NeoVision 5.0

Kelebihan ZTE Blade A711

  • Build quality mantap dan solid
  • Dilengkapi sensor sidik jari
  • Kinerja kompetitif
  • Kualitas audio mantap

Kekurangan ZTE Blade A711

  • Kualitas kamera standar
  • Masih terdapat sejumlah bug
  • Nubia UI yang diusungnya minim fitur

Outro…

Yah memang review smartphone ZTE Blade A711 memang agak molor gan, soalnya akhir-akhir ini Tuxlin Blog sibuk kayak Pejabat Teras… Maksudnya pejabat teras rumahnya pak RT 😆 Beberapa urusan harus lebih diprioritaskan dan akhirnya Tuxlin Blog jadi korban hehehehe… Kemarin rencananya mau review Blade A711 ini, eh malah keduluan Lenovo A1000 yang udah mau diambil yang punya. Nah kalau Blade A711 besutan ZTE ini kan Tuxlin pakai sendiri, berjuang menemani Xiaomi Mi 4c 32GB hehehehe… Sampai di sini dulu review ZTE Blade A711 kali ini, semoga bermanfaat bagi pembaca semua Smile.

Anda mungkin suka:Duel Kamera ZTE Blade A711 vs Meizu M2 Note Malam Hari


Artikel Terkait


Tuxlin Seorang blogger yang gemar mengikuti perkembangan teknologi dan gadget, reviewer amatir, dan suka traveling.Pertanyaan? Silakan Komen. Kontak saya melalui Twitter dengan ID: @dityatuxlin atau email: dityatuxlin@gmail.com.

10 Replies to “Review ZTE Blade A711, Solid dengan Sensor Sidik Jari”

  1. Di harga segitu termasuk worth it sih, setuju bgt kemaren sempet nyoba2 & termasuk ‘wah’ juga buat harga segitu, cuma ga pernah dingin aja bodinya pasti rada anget2 wkwk… Tp kalo baca2 banyaknya kasus rusak pdhl baru beli, kok kayanya bikin ragu ya… 🙁

    1. Andai tidak ada masalah bug, mungkin ini salah satu hape yang paling keren di kelasnya. Jika Location Service dimatikan, ini hape adem kok 😀

  2. Wah..kirain review ZTE Blade A711 sebatas kameranya aja, gak tahunya muncul review lebih lengkapnya. Mantab bro Tuxlin. Saya juga dah pake HP ini hampir 2 bulan. Keren, lancar dan nyaman kok. Semoga dengan update UInya makin menyempurnakan HP ini.

    1. Iya gan, sayang kalau nggak di review… Lagian Blade A711 ini saya pakai sendiri hehehehe… Semoga ZTE rajin update deh, biar makin maksimal 🙂

  3. Kualitas audio Blade A711 ini klo pake earphone diadu sm mi4i dan mi4c gimana gan? Menang siapa?

  4. ZTE pas ini diluncurin kan sempat populer… Tapi nggak rilis produk lagi yah… Sayang deh

Leave a Reply

Your email address will not be published.