Review ZTE Blade A711, Solid dengan Sensor Sidik Jari

Review ZTE Blade A711 – Halo Pambaca! Pada kesempatan kali ini Tuxlin Blog akan membahas review ZTE Blade A711 yang merupakan smartphone 4G LTE solid dengan sensor sidik jari. Lha belum direview kok udah bilang solid> Iyalah, soalnya ponsel 4G ZTE Blade A711 ini kan pake casing metal gan, makanya solid banget… Nggak kayak merek sebelah yang casingnya masih berbahan plastik ember wkwkwkw

Meski smartphone ZTE Blade A711 ini sebenarnya keren, nasibnya kurang mujur di Indonesia gan… Kok bisa? Oke, dari segi spesifikasi dan fitur ponsel ini memang mantap, mengingat harganya cuma Rp 1.999.000 atau tepatnya 2 juta aje. Masalahnya saat pertama kali muncul ke pasar, banyak konsumen yang dapet unit kurang waras, sering demam dan pingsan gitu wkwkwkw… Maksudnya panas dan sering mati sendiri gitu.

Belum kelar masalah ini, udah dihantam dengan masalah sertifikat yang ternyata abal-abal dan akhirnya ZTE Blade A711 sempat menghilang dari peredaran. Kini ZTE Blade A711 kembali muncul dan udah bisa dibeli lagi di Lazadut lazada. Nah dari pada penasaran dengan review ZTE Blade A711, simak dulu deh tampang dan spesifikasinya!

Review ZTE Blade A711

Spesifikasi ZTE Blade A711

  • Sistem Operasi Android 5.1 Lollipop dengan antarmuka Nubia UI 3.0
  • Chipset Qualcomm Snapdragon 615 dengan prosesor octa-core yang terdiri dari quad-core ARM Cortex-A53 1,5GHz dan quad-core ARM Cortex-A53 1GHz
  • Grafis Adreno 405
  • Kamera 13 megapiksel Neo Vison 5.0 autofokus, sensor BSI, aperture f/2.2,  dan LED flash. Kamera depan 5 megapiksel, wide angle, aperture f/2.2
  • Layar 5,5 inci dengan resolusi HD 1920 x 1080 piksel, kerapatan 403 ppi (pixel per inch), 16 juta warna, IPS kapasitif LCD
  • Memori RAM 2GB, ROM 16GB, dilengkapi slot microSD  maksimal 128GB
  • WiFi, Bluetooth, USB, 3.5mm audio jack, FM Radio, GPS, dual nano-SIM, fingerprint sensor, DTS Theater Surround Sound
  • GSM / 3G HSPA / 4G LTE
  • Dimensi 155.3 x 77.2 x 8.6 mm dengan berat 160 gram
  • Baterai 3000mAh lithium ion
  • Warna Silver dan Gold

Paket Penjualan ZTE Blade A711

Paket Penjualan ZTE Blade A711

Buat yang belum tahu, ternyata smartphone ZTE Blade A711 ini dijual di luar negeri dengan nama yang berbeda, yakni Blade V5 Pro dan Blade X9. Nggak tahu kenapa giliran Indonesia dikasih nama ZTE Blade A711… Apalah arti sebuah nama, yang penting keren wkwkwkw Smile with tongue out Tuxlin Blog ikutan flash sale perdana ZTE Blade A711 di Lazada gan, dan baru sekarang sempat di-review di blog ini, hehehehe… Maklum lah, ada hal yang harus diurus untuk masa depan yang cerah dan lebih baik 😆

Yah mungkin Tuxlin Blog termasuk blogger ganteng yang beruntung *dilepar es kopi vietnam*, soalnya Tuxlin dapet unit ZTE Blade A711 yang sehat segar bugar tanpa penyakit yang mengganggu. Padahal Tuxlin lihat di Kaskus banyak yang dapet unit ZTE Blade A711 defect, sering demam dan pingsan 😆 Semoga ZTE bisa lebih ketat lagi QC-nya! Pada review ZTE Blade A711 kali ini memang agak molor gan, tapi lebih baik molor daripada kolor… kan bau Rolling on the floor laughing Berikut ini paket pembelian smartphone 4G LTE ZTE Blade A711.

  • Handset ZTE Blade A711
  • Kepala charger
  • Kabel USB
  • SIM ejector
  • Booklet manual
  • Kartu garansi

Penampilan & Desain ZTE Blade A711

Desain ZTE Blade A711Desain ZTE Blade A711

Seperti yang sudah Tuxlin Blog singgung di awal artikel review ZTE Blade A711 di atas, smartphone ini memang sangat solid. Pabrikan asal Tiongkok ini membekali smartphone 4G LTE ZTE Blade A711 dengan casing metal unibody yang kokoh! Desain unibody memang terkenal solid, baik dengan casing metal maupun plastik. Nggak jauh beda sama Xiaomi Mi 4c andalan Tuxlin Blog yang juga pakai desain unibody berbahan plastik.

Bahan aluminium yang dipakai oleh ZTE Blade A711 tentunya menjadi kelebihan tersendiri dong jika dibandingkan dengan plastik. Selain lebih kuat, bahan aluminium juga memberikan premium feel atau rasa mahal pada ponsel ini. Saat pertama kali pegang dan pakai Blade A711 pasti nggak bakal nyangka kalau ini adalah smartphone Rp 2 juta-an! 😆 Selain kokoh, ponsel ZTE Blade A711 ini juga lumayan tipis di kelasnya, tebalnya cuma 8,6mm.

Sekilas, smartphone ZTE Blade A711 ini mirip dengan Nubia Z9 yang mengusung desain bezelles atau tanpa bezel pada sisi kanan dan kiri. Yap, kalau kalau layar dalam kondisi mati atau pakai wallpaper warna hitam memang kelihatan seperti itu. Namun, sebenarnya bezel kanan dan kiri itu ada dan memang lumayan tipis.

Gunakan wallpaper dengan warna cerah, kelihatan deh kalau kanan kiri itu ada bingkainya hehehehe… Kehadiran tombol home kapasitif berbentuk bulat dengan backlight warna biru membuat Blade A711 kian manis gan… ZTE tampaknya mengadopsi tombol Home milik Nubia ke Blade A711 ini, keren pokoknya heheheha… 😆

Bagian depan smartphone Blade A711 besutan ZTE ini terdapat sensor proximity, ambient light sensor, earpiece, kamera depan, layar sentuh berukuran 5,5 inci full HD, dan tiga tombol kapasitif khas Android di bawah layar yang terdiri dari Recent Apps, Home, dan Back.

ZTE cuma memberi backlight atau lampu latar pada tombol Home saja. Backlight pada tombol Home ini juga berfungsi sebagai LED notifikasi. Warna LED nya biru dan nggak bisa diganti. Sayangnya, ZTE nggak menyebutkan adanya lapisan antigores pada ponsel Blade A711 ini gan… Tuxlin Blog sarankan mending langsung dipasang tempered glass biar nggak gampang tergores. Jangan lupa pasang case juga biar tambah ganteng ni hape hehehehe…

Desain ZTE Blade A711

Bagian belakang smartphone ZTE Blade A711 ini terdapat lubang kamera utama, LED flash, sensor sidik jari, logo ZTE, dan speaker grill. Review ZTE Blade A711 kali ini tentu banyak yang kurang sreg, soalnya baterai nggak bisa dilepas. Yah namanya juga desain unibody, ya gitu deh… Tuxlin Blog sendiri nggak pernah ada masalah dengan baterai non-removable, jadi ya enjoy aja Open-mouthed smile

Cuma desain kamera belakangnya agak menonjol gitu, istilah bule nya adalah protruding camera design *ceileh* Kekurangan desain agak menonjol seperti ini bikin kaca pelindung kamera belakang rawan tergores ketika diletakkan. Tuxlin akhirnya menambahkan hard case biar kamera belakangnya nggak rawan kegores Hot smile ZTE menempatkan slot SIM card dan microSD pada sisi kanan ponsel. Kita bisa mengaksesnya dengan menggunakan bantuan SIM card ejector yang ada dalam paket pembeliannya.

Seperti yang pembaca ketahui, ZTE Blade A711 menggunakan konsep hybrid slot yang mana pengguna harus memilih dual SIM atau single SIM + microSD. SIM yang digunakan adalah jenis nano SIM. Ini persis banget kayak Meizu M2 Note yang pernah Tuxlin Blog review sebelumnya.

Desain ZTE Blade A711Desain ZTE Blade A711penampilan ZTE Blade A711

ZTE menempatkan microphone dan port audio 3,5mm di sisi atas ponsel. Sedangkan sisi bawah ponsel terdapat port microUSB dan microphone yang lainnya. Sedangkan tombol power dan volume rocker diletakkan di sisi kiri ponsel. Kedua tombolnya ini terkesan kuat dan empuk ketika ditoel dipencet Smile with tongue out

Secara umum, Tuxlin Blog menilai review ZTE Blade A711 di sektor desain ini mantap dan solid di kelasnya. Build quality smartphone ini sangat baik dan presisi, terkesan mahal dan kuat, tipis, dan lumayan lebar. Orang yang telapak tangannya kecil mungkin kurang nyaman menggenggam ponsel 4G LTE besutan ZTE ini.

Penampilan smartphone ini menarik, elegan, dan sekilas seperti bezelles (meski sebenarnya ada bezelnya). Minusnya cuma satu, layarnya nggak disebutkan adanya lapisan antigores dan sejenisnya… Nggak papa sih kalau cuma layar yang tergores, asal bukan hati dan perasaanmu… 😆 *mulai ngaco Smile with tongue out

Anda mungkin suka:Review Xiaomi Redmi Note 2, Performa Mumpuni


10 Comments

  1. Laptophia February 7, 2016
  2. Rahadian Masaliha February 8, 2016
    • Tuxlin February 8, 2016
  3. Sob February 12, 2016
    • Tuxlin February 13, 2016
  4. Dodo Nandito February 19, 2016
    • Tuxlin February 20, 2016
  5. Paino Lopez March 8, 2017
    • Tuxlin March 8, 2017

Add Comment

*