Huawei E1756, Modem untuk Bapak

14

DSC_0638

Halo Pembaca!! Akhirnya bapak saya memutuskan untuk membeli sebuah modem GSM Huawei E1756 untuk untuk membantu beliau dalam bekerja dan terhubung dengan internet. Sebagai seorang guru masa kini, internet kini menjadi sebuah kewajiban. Sebelum bapak membeli modem, beliau selalu setia menunggu saya selesai nguli bekerja untuk meminjam modem yang saya pakai. Maklum, pekerjaan saya memang harus terhubung dengan internet. Namun karena kebutuhan internet bapak semakin intensif, akhirnya bapak memutuskan membeli modem GSM Huawei E1756. Pada kesempatan kali ini saya akan sedikit mengulas kemampuan modem Huawei E1756.

Awalnya saya menyarankan bapak untuk memilih modem Huawei K3765 yang telah mendukung kecepatan HSDPA hingga 7,2mbps untuk kanal downlink dan harganya hanya terpaut Rp 10.000 lebih mahal dari Huawei E1756, tapi bapak saya nolak karena modelnya jelek Disappointed smile. Hahahahaha…. ada-ada saja, ternyata model atau bentuk fisik modem segitu pengaruhnya :mrgreen:. Ya sudah, bapak saya milih modem Huawei E1756 yang menurut beliau modelnya lebih keren dan lebih berat, kalau Huawei K3756 agak ringan kayak mainan :lol:. Berikut ini adalah paket pembelian modem Huawei E1756:

DSC_0640

  • Unit modem Huawei E1756
  • Buku petunjuk penggunaan Huawei E1756
  • Kartu garansi modem Huawei E1756
  • Boks penjualan

Berikut ini adalah spesifikasi modem Huawei E1756:

  • HSUPA/UMTS (850/1800/2100MHz)
  • GSM/GPRS/EDGE (850/900/1800/1900MHz)
  • Support 7.2Mbps HSUPA, wah ternyata udah support kecepatan segini Smile with tongue out
  • Ada slot microSD
  • Support PC voice (optional) and SMS services
  • Support data statistics
  • Receive diversity (850/1900/2100MHz)
  • Plug & Play
  • Bisa dipake di Windows 2000, Windows XP, Windows Vista and Mac OS X

Penampakan Huawei E1756

DSC_0641

Desain modem Huawei E1756 ini emang cantik, gak salah bapak pilih modem ini daripada sodaranya, Huawei K3765 :mrgreen:. Modem Huawei E1756 datang dengan bentuk yang membulat yang dibalut dengan casing plastik berwarna putih doff, sehingga tidak licin ketika dipegang. Sama seperti modem lainnya, Huawei E1756 juga dilengkapi dengan LED untuk menampilkan aktivitasnya. Jika dibandingkan dengan si Blacky aka Huawei E160G punya saya, wah jauh… keren Huawei E1756 ini bentuknya Laughing out loud. Walo begitu, Huawei E160G ini sudah cukup tua, harusnya Huawei E1756 sungkem sama modemku yang lebih tua, halah kok mulai ngelantur :mrgreen:. Penasaran dengan modem Huawei E1756? Ini foto-fotonya (klik untuk memperbesar):

DSC_0642DSC_0643DSC_0644

Performa

DSC_0645

Performa modem Huawei E1756 ini cukup oke, stabil, dan gak panas kayak setrika Smile with tongue out. Jika digunakan dalam waktu lama, modem Huawei E1756 memang panas, tetapi tak sepanas si Blacky aka Huawei E160G punya saya. Bagaimana dengan kecepatan internetnya? Wah ini nih yang paling sensitif, hahahaha…. Pada pengujian modem Huawei E1756 saya menggunakan kartu GSM sulasTRI 3 aka TRI, bukan bermaksud promosi lho ya, saya pakai TRI ini karena sinyalnya di tempat saya cukup baik dan lumayan ngebut. Berikut ini hasil speedtest dari modem Huawei E1756 di jaringan 3,5G atau HSDPA dan dibandingkan dengan kecepatan yang dihasilkan oleh Huawei E160G milik saya:

speedtest

Huawei E1756 (7,2mbps)

huawei e160G

Huawei E160G (3,6mbps)

Harus diakui, modem Huawei E160G memang terlalu tua untuk berhadapan dengan Huawei E1756 yang masih muda belia Who me?. Bagaimana dengan kompatibilitas modem Huawei E1756? Ngakunya sih kompatibel dengan Windows 2000, XP, Vista, 7, 8, Mlenux Linux, dan Mac OSX. Saya baru nyoba di Windows 8 dan 7 aja sih, Huawei E1756 dapat digunakan dengan lancar tanpa masalah di kedua sistem operasi tersebut. Harga yang ditawarkan oleh Huawei E1756 yakni Rp 196.000 alias dua ratus rebu perak kurang empat ribu ini lumayan layak untuk dibeli.

Outro…

DSC_0639

Ada hal yang aneh saat melakukan instalasi modem Huawei E1756 ini di netbook saya yang menggunakan sistem operasi Windows 8 bajakan dan Mac OS X 10.6.8 Snow Leopard karena saya harus membuang driver modem Huawei E160G saya agar Huawei E1756 ini dapat berjalan dengan baik, hala manja bener ini modem :mrgreen:. Saya juga melakukan uji coba modem Huawei E1756 ini di Linux Mint 15 Olivia dan dapat berjalan tanpa masalah meski sudah ada preset seting modem Huawei E160G di Linux tersebut. Pada posting berikutnya akan saya tampilkan instalasi modem Huawei E1756 ini di Linux dan Mac OS X. Sampai di sini dulu posting kali ini, semoga bermanfaat.

14 COMMENTS

  1. wah, bhinneka nyari untungnya edan-edanan gitu ya …
    beruntung banget dit … mana di tempat kamu kayaknya HSDPA benar-benar full gitu lagi … kenapa ini di pusat pemerintahan susah banget daper 3.5 Mbps aja …
    tri ada paket midnight engga dit?

    • @Gadgetboi
      Saya beli di Bhinneka kalo di daerah saya gak ada yang jual, karena toko itu terkenal dengan harganya yang lebih mahal 🙂 Kalo di daerahq, sulasTRI paling kencang, heheheh sinyal full 🙂

      Ada, 10.000 dapet 2,5GB dari jam 00 dampe jam 06 pagi, saya sering langganan yang paket malem ini hehehehe :mrgreen:

      • Nyobain ah … hampir sama :mrgreen: telkomsel 7000 dapet 2GB … tapi paket malemnya diperpanjang yg tadinya sampe jam 6, Sekarang jam 9. Jadi kl weekend engga harus begadang hehehe. Tapi itu bro, entah kenapa telkomsel, enga dimana hsdpa-nya keok melulu. Di jakarta aja saya cuman dapet 2.5Mbps itu dah top bgt, di bekasi pun demikian.

  2. Bisa numpang tanya setelah instal otomatis jalan kadang tampilan strengh tidak semua hanya sampe 4 tapi bisa berubah jadi kotak kalau ingin lihat sisa quota gb apa bisa saat milih RAS tidak bisa tetep di nsid, maksud 7,2 mbps apa beda dengan wifi koq 300-500 mbps terimakasih

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here