Pengalaman Saya Menggunakan Komputer

Halo pembaca!! Saya mau sharing pengalaman saya dalam menggunakan komputer sejak pertama kali pegang komputer sampe sekarang. Komputer bagi saya seperti teman belajar, ada kenangan sedih, lucu, konyol, senang, jengkel, berantem (lho?!) semua menjadi sebuah kenangan yang melekat di hati (so cwitt…!). Saya mengenal komputer serta memegangnya untuk yang pertama kali saat saya kelas 2 smp, kira-kira tahun 2003. Lho mas masak 2003 baru pegang komputer?? Dah jangan diketawain yah… emang itu kenyataanya. Saat itu saya ikut ekstrakurikuler komputer disekolah. Saat itu yang dipelajari adalah microsoft word, ya standar lah untuk anak smp saat itu. Saya masih sangat awam tentang komputer, bahkan kalau ada pesan peringatan di komputer, saya langsung gemetar dan keluar keringat dingin. Saya takut sekalai, jangan-jangan terjadi kerusakan fatal di komputer dan aneka macam dugaan… dah kayak orang paranoid deh. Guru pembimbing saya menghampiri meja saya dan bertanya,”Itu komputernya kenapa mas??” Saya pun langsung demam ketakutan kalau-kalau komputernya rusak gara-gara saya… begitulah potret saya ketika SMP. SMA, saya lebih baik tentunya.. gak malu-maluin kayak SMP deh… setidaknya saya bisa mengikuti pelajaran TIK dengan hasil yang baik.
Pengalaman Membeli Komputer Pertama
Sewaktu SMA, bapak saya pernah bilang mau membelikan komputer untuk saya, wah seneng banget deh… padahal baru dibilangin hehehe… Suatu ketika, Pakde saya menawari komputer rakitan dengan prosesor pentium 4 dengan harga yang cukup murah untuk tahun 2005. Walau murah, bapak saya masih merasa terlalu mahal dan menolak tawaran tadi. Fyuh… padahal dah ngimpi pake komputer milik sendiri… Pada pertengahan tahun 2006, seorang temen bapak, sebut saja TEJO, nawarin untuk merakitkan komputer murah, katanya sie Pentium III. Ternyata bapak saya tertarik dan memesan untuk saya. Wah saya seneng banget, akhirnya saya dapat memiliki sebuah komputer.. hehehe… setelah 1 bulan menunggu… buset lama banget deh.. padahal yang saya tau, merakit komputer tu gak selama itu… bahkan orang dudulz pun ngrakit komputer gak bakal selama itu deh… ada apa gerangan?? katanya yang ngrakit, komponennya beli di jakarta, jadi lama. Wah kayaknya ada yang gak beres nie… Akhirnya jadi juga.. pas kerumah Tejo buat ngambil CPU, saya merasa gak yakin aja CPU yang saya pesan barang baru… Kok tau?? Masak kipas PSU udah banyak debunya… mana ada komputer baru kayak gitu?? tapi saat itu saya terlalu senang jadi ya gak pusing mikirin kipas berdebu. Sampai CPU dibawa kerumah, 2 minggu CPU lum dipake lho… bukanya apa-apa, lha belum beli monitor! Setelah beli monitor baru (yang ini bener-bener baru!) dengan merk yang gak jelas, he… 15” Monitor CRT. Jadi spek komputer saya yang pertama kali kayak gini…
AMD Duron 850Mhz “Spitfire” (Onboard!)
128mb SDR
Motherboard ECS K7SEM chipsetnya SIS730S
VGA Onboard SIS630
HDD WDC 20GB 5400rpm
CD-ROM Samsung dan tak lupa Floppy drive, hehehe…
OS Microsoft Windows 2000 Professional
Pertama kali tau prosesor komputer saya bukan intel… rasanya shock banget… seperti merasa punya komputer jadi-jadian. Setelah saya cari info tentang AMD Duron, ternyata dibeberapa benchmark mampu mengimbangi Pentium 4 Willamette lho… Tapi kok komputernya kayak kura-kura yaw??? Lambat bener… kemudian saya cari tau kenapa komputer lambat dan dari informasi yang saya dapat dari internet, ternyata kinerja komputer tidak hanya ditentukan oleh prosesor.. setelah saya cermati, RAM saya kurang… Terang aja, 128mb masih di-share sama vga onboard.

Tampang kompie saya yang pertama kayak gini…

Spitfire-SYS

DITIPU???
Komputer pertama saya itu CPU saja habis 2 juta+500rb buat monitor di tahun 2006 (kalo sekarang sie buat beli HD4850!). Saya tidak tau kalau itu adalah barang second. Memang sie dari segi harga gak kemahalan banget… tapi baru 2 hari, floppy drive gak bisa digunakan dan akhirnya 1 bulan kemudian komputer tidak dapat masuk windows. Saya langsung bawa ke tempat servis dan yang servis bilang kalo hardisknya badsector dan gak bisa install ulang windows 2000-nya karena gak ada cd drivernya. Ada yang gak beres..! Yang servis bilang, biasanya kalo beli komputer baru pasti dikasih cd driver, Deg! Akhirnya saya bilang memutuskan membongkar komputer bersama tukang servis dan ketahuan! Komputer saya di beli tahun 2003, padahal saya beli sama orang yang bernama TEJO akhir tahun 2006! Cuma cd-romnya aja yang baru, Gila! Setelah bolak-balik servis, akhirnya saya mengupgrade sedikit komputer saya dengan tambahan ram SDR 128, HDD 40GB dan CD-RW, jadi total ram 256mb dan HDD 60GB (40+20). Dari rangakaian servis dan upgrade terhadap komputer, saya total habis dana sekitar 1,2 juta saat itu. Jadi total dana yang saya keluarkan agar dapat menggunakan komputer yang stabil sekitar 3,7 juta (2,5+1,2jt), Bayangkan uang 3,7 juta di awal 2007 jika dibelikan komputer dapat Athlon64 single core!!! Saya cuma dapat Duron jadul… Saya saat itu masih sangat awam, jadi ya ketipu deh… Tar kalo ketemu sama si TEJO, bakal saya timpuk pake hardisk!!
Selanjutnya…
Saya menggunakan spek diatas sejak sma sampai kuliah.. walau komputer saya lambat, saya tetap mengoptimalkan penggunaanya. Komputer saya ini telah membuat saya menjadi tidak awam lagi tentang hardware dan komputer pertama saya ini saya kasi nama Spitfire-Sys. Setelah komputer tidak rewel, saya mulai mempelajari komputer mulai dari OS windows-nya. Saya mulai bisa menginstall ulang OS, scan virus dan lainya. Saya juga mulai belajar photoshop, corel draw dan converting audio. Namun saya mulai merasa komputer saya ini tidak mampu mencukupi kebutuhan. Pernah saya convert video durasi 55 menit menggunakan winavi video converter memakan waktu lebih dari 3jam. Tidak hanya itu, saya pun tidak bisa menginstal game-game yang saya inginkan karena keterbatasan spesifikasi komputer. Tahun pertama kuliah, saya mulai menabung dan bekerja sampingan yaitu jualan pulsa. Selagi menabung, saya mengikuti perkembangan hardware komputer. Saya senang sekali ditahun 2007 terjadi price war antara Intel dan AMD. Awalnya saya ingin membeli Athlon64 3200+ namun karena price war, saya lebih memilih Athlon64 X2 dualcore 3600+. Februari 2008, uang saya mulai tekumpul namun masih kurang dan saya mulai memikirkan spek CPU yang nanti akan saya beli, kira-kira seperti ini, Athlon64 X2 3600+, 1GB DDR2, motherboard menggunakan chipset geforce 6100 atau chipset AMD690G. Karena kebutuhan komputer baru semakin mendesak, maka saya jual komputer saya yang Duron itu. Saya jual hanya CPU saja dengan spek awal ketika saya membelinya tanpa HDD 40GB dan CD-RW, laku 600ribu, lumayanlah buat tambahan. Sa good bye to Spitfire-sys yang udah dibeli temen sekelas saya dikampus.
KOMPUTER BARU
Ketika uang terkumpul, saya malah bingung memilih platform AMD64 X2 atau Pentium Dualcore E2xxx. Saya tertarik potensi overclock dari E2xxx yang mampu dioverclock hingga kenaikan 100%. Namun setelah saya mencoba Athlon64 X2 milik sepupu saya dan E2xxx milik teman, saya lebih memilih Athon64 X2 nya karena prosesor ini memiliki respon yang gegas dilingkungan OS meski dari segi kemampuan kalah dengan Intel Core based, tapi respon prosesor di lingkungan OS cukup cepat, mungkin karena arsitektur AMD64 menggunakan intergrated memory controller. Akhitnya juni 2008 saya membeli komputer dengan spek yang lebih baik dari perkiraan awal, yaitu AMD Athlon64 X2 4400+, 2x1GB DDR2 800, mobo Biostar TA780G, hdd 160GB dan menyusul DVD-RW. Komputer ini saya beri nama Carthwheel-sys mengacu pada penamaan platform yang menggunakan chipset AMD780G. Untuk graphic card, saya cukup puas dengan onboard HD3200-nya. Radeon HD3200 cukup bertenaga, karena saya mempu memainkan game Call of Duty 4 dengan resolusi 1024×768, setting normal, noAA. Perbedaan kinerjanya sangat terasa dibanding komputer saya yang lama (ya iyalah!). Dengan komputer baru ini, saya akan memaksimalkan penggunaanya dengan mempelajari berbagai bidang komputer seperti Linux, grafis, multimedia, programming dan lainya. So, buat yang punya komputer dengan spek seperti apapun, maksimalkanlah penggunaanya untuk mempelajari dunia komputer.

Nie tampang kompie saya yang sekarang…

Cartwheel-SYS

Doakan saya semoga bisa upgrade ke phenom ato nambah graphic card add on ya… he….


5 Comments

  1. ztyo September 29, 2008
  2. tuxlin October 2, 2008
  3. zu4y July 26, 2016
    • Tuxlin July 28, 2016
  4. fauzan October 3, 2016

Add Comment

*