SiemensQ, Riwayatmu Kini…

siemens_logo

Halo Pembaca! Sebagai pengguna handphone aka HP atau istilah bule nya ‘mobile phone’ tentu tiap pengguna memiliki merk favorit. Saya pun demikian, saya penggemar hp dengan merk Siemens. Sekarang sih dah gak ada lagi merk Siemens untuk mobile phone, hikz… kenapa yah bisa bangkrut tuh Siemens? Yah, divisi mobile phone Siemens dijual dan dibeli Benq dan muncul brand baru Benq-Siemens. Apa kata para penggemar siemens? Kok hape nya gak kayak siemens dulu yah? Begitulah. Saya sendiri juga sempat mencoba hape benq-siemens S88 milik teman saya, memang sih speaker n kameranya lebih bagus dari siemans kebanyakan, tapi gak sreg aja makenya, lagian OS-nya juga bukan buatan siemens lagi. Brand benq-siemens pun tidak bertahan lama dan akhirnya tenggelam, kini tinggal brand benq saja, gak pake embel-embel siemens.

Kenapa sieh suka siemens? Wah banyak alasan saya suka siemens. Hape pertama bapak saya Siemens A55 (kok gak nyambung?), hape pertama saya juga siemens, tipe nya C55. Harga siemens C55 dulu pasa saya beli masih sekitar 630 ribu, black market, hehehehe…  Saya beli C55 ini sekitar akhir tahun 2004. Setelah pake Siemens C55 selama beberapa bulan, hm… ternyata saya jatuh cinta pada siemens (Ceile…), yang bikin saya seneng, C55 itu dulu harganya Cuma 630 ribu dah polyphonic, bisa rekam suara, bisa internetan via wap, bisa java n downloadable ringtone n java game. Kalo dibandingin sainganya, dulu nokia 2300 harga baru sekitar  900rb cuma bisa radio doang. Setelah C55, saya pake A65 hibah dari bapak, coz bapak dah ganti ke C65. Nah pake A65 ini agak jengkel, mengapa? Lha Hp nya suka mati sendiri. Susah deh kalo ada orang sms or telf saya gak bisa gara-gara hp suka pingsan tanpa ijin. Setelah agak lama pake A65, akhirnya ada esempatan buat ganti hp, pengenya sih dapet siemens seri 65 yang udah kamera, tapi apa daya bujet tidak mencukupi, akhirnya pake Siemens M55 Scorpion. Ini nih yang paling saya demen ya lampu led disamping bodinya itu, kelap-kelip gitu,hehehe. Seri M55 ini cukup nyaman digunakan, gak banyak mogok kayak A65 n responnya lumayan cepet. Walo M55 ini gak ada fitur-fitur istimewa or fitur canggih di jamanya, M55 ini jadi hap kesayangan saya. Pada suatau hari (halah!) bencana datang. Hari itu adalah hari tenang sebelum ujian nasional SMA, M55 kesayangan saya hilang dicuri orang! Wah dodol tu orang, hape kayak gitu masih nekat dicuri, hikz… yang payah lagi, itu hap ilangnya dirumah, jadi ada pencuri hape masuk rumah gitu deh. Gara-gara HP ilang, konsentrasi ujian terganggu, untung deh masih lulus juga. 3 bulan sudah saya mengandung tidak menggunakan alat bernama handphone sejak tragedi M55, karena dompet kosong gak bisa buat beli pengganti siemens M55,hehehehe… Namun akhirnya rejeki perlahan-lahan datang, dan terkumpulah uang unruk beli hape, dapet deh C75. Dasar keluarga siemens, pas saya pake C75, bapak saya juga pake C75 dan kakak saya pake ME75.

Saat pake C75 ini lah saya menguatk-atik jeroan siemens, makin seneng deh sama siemens. Siemens C75 yang saya pake berwarna hitam dengan sedikit retak goresan di casing nya. Menurut saya sih, fitur-fitur yang ditawarkan siemens biasa-biasa saja, bahakan hasil potret kameranya termasuk payah. Walau demikin, hati ini (halah!) tetap memilih siemens. (Bersambung..)


Add Comment

*