Acer Aspire One 531H aka Si Merah Akhirnya Pensiun…

34

Si Merah Acer Aspire One 531H Tuxlin_07

Acer Aspire One 531H – Halo Pembaca! Netbook Acer Aspire One 531H aka Si Merah yang selama ini menemani Tuxlin bekerja, kuliah, dan juga bermain kini akhirnya pensiun juga. Sudah hampir 5 tahun menemani, kini Acer Aspire One 531H alias si merah sudah mulai lelah. Bapak saya membeli Acer Aspire One 531H ini pada akhit tahun 2009 lalu. AAwalnya Acer Aspire One 531H ini akan digunakan untuk Bapak bekerja, tetapi setelah dipakai beberapa hari, ternyata layar Si Merah ini terlalu kecil dan tak nyaman untuk Bapak. Alhasil, saya pakai saja hingga Agustus 2014. Meski sudah berumur lima tahun, Si Merah ini masih berfungsi dengan baik. Keyboard Acer Aspire One 531H ini sudah ganti pada tahun 2013 lalu karena mengalami kerusakan. Berikut ini spesifikasi Si Merah aka Acer Aspire One 531H.

Spesifikasi Acer Aspire One 531H

  • Intel Atom N280 single-core 1,6GHz
  • Layar 10,1 inci LED WSVGA 1024 x 600 piksel
  • Chipset Intel 945GSE
  • Grafis Intel GMA (Graphics Media Accelerator) 950
  • Memori RAM 2 GB DDR2, Aslinya cuma 1GB
  • Hardisk 160GB SATA
  • WiFi , webcam, dan card reader
  • Baterai 6-cell Li-ion battery, 4400 mAh
  • Warna : Merah
  • OS: Windows 8.1 32-bit, Mac OS X 10.6.3 & Linux Mint 16 Petra

Baca Juga: Aspire One 531H, Netbook Tipis Dari Acer

Tampang Si Merah Acer Aspire One 531H

Si Merah Acer Aspire One 531H Tuxlin_02 Si Merah Acer Aspire One 531H Tuxlin_03

Penampilan netbook Acer Aspire One 531H alias si merah ini masih tak begitu bagus, beberpa bagian terdapat goresan, penutupp LED indikatornya hilang :mrgreen: dan tulisan di tuts keyboardnya sebagian sudah hilang. Yah wajar sih, soalnya keyboard yang dipake Acer Aspire One 531H sudah bukan aslinya karena diganti pada akhir 2013 lalu kalau nggak salah. Oiya, stiker Intel Atom yang ada di palmrest Si Merah ini telah hilang, malah stiker yang nampang di palmrest ini macem-macem dan ngaco, hahaha… Ada stiker dari motherboard Asus, prosesor Intel Pentium Dual Core, AMD Athlon II, dan AMD Phenom II. Masih tersisa adalah stiker Windows XP yang menunjukkan bahwa OS yang digunakan adalah asli… Tapi saya nggak pake OS tersebut, sudah saya ganti dengan OS lain seperti yang tercantum di atas.

Si Merah Acer Aspire One 531H Tuxlin_01Bagian belakang Si Merah ini saya buka kedua ‘jendelanya’ soalnya saya pakai cooling pad, biar anginnya bisa masuk ke dalam. Alih-alih bikin angin masuk, malah debu-debu ikut masuk ke dalam :mrgreen: Setelah Si Merah aka Acer Aspire One 531H pensiun, saya memutuskan untuk memasang kembali penutupnya biar nggak masuk angin, hahahaha 😀 Memori RAM yang digunakan oleh Acer Aspire One 531H juga telah diupgrade ke 2GB. Karena slotnya cuma satu, maka keping memori RAM lama gak kepake… Tapi akhirnya dibeli sama temen ane gan 🙂

Baca Juga: Acer Aspire E1-421, Laptop 14 inci Bertenaga AMD APU E1-1200

Kinerja Si Merah aka Acer Aspire One 531HSi Merah Acer Aspire One 531H Tuxlin_06Kinerja yang sudah loyo memaksa saya untuk segera memensiunkan Si Merah ini. Bayangkan saja, saya setiap hari bekerja dengan menggunakan sistem operasi Mac OS X dan membuka 3 tab di browser Chrome saja kadang hang dan lambatnya bikin tekanan darah naik, hahahaha… Saya menyadari bahwa lambatnya performa Si Merah memengaruhi kecepatan saya dalam bekerja dan ini merupakan sinyal bahwa Si Merah sudah lelah. Di lingkungan Mac OS X, Acer Aspire One 531H ini sudah tak berdaya lagi dan sangat tidak nyaman digunakan.

Bagaimana kinerja Si Merah di OS Windows 8.1 dan Linux? Acer Aspire One 531H ini masih cukup kuat menjalankan OS Windows 8.1 lengkap dengan aplikasinya. Netbook ini masih sanggup menemani saya mengerjakan laporan KP (Kerja Praktik) dengan menjalankan beberapa Window MS Word, browser, beberapa dokumen Visio, dan Foobar2000 secara bersamaan. Sedangkan di Linux, desktop environment KDE haram hukumnya terinstal di Acer Aspire One 531H, mengapa? Jelas nggak kuat :mrgreen: Akhirnya saya menggunakan Linux Mint 16 Petra dengan desktop environment MATE. Acer Aspire One 531H masuh cukup nyaman menjalankan sistem operasi Linux tersebut.

Baterai? Wah lima tahun bekerja bersama saya, baterai Si Merah kini hanya mampu bertahan 10 menit saja. hehehehe… Padahal dulu pas awal beli bisa tahan 5 – 6 jam, hehehehe… Saya sendiri menggunakan Si Merah atau Acer Aspire One 531H dengan jam terbang tinggi. Saya mulai menghidupkan Acer Aspire One 531H pukul 8 pagi untuk bekerja hingga mati pukul 3 sore, Kemudian pukul 7 malam hingga subuh, netbook ini on terus. Setelah subuh, baru deh Si Merah saya matikan dan jam 8 pagi baru saya hidupkan lagi,

Baca Juga: Foto-foto Yogyakomtek 2014 30 Agustus – 03 September 2014

Yang Muda, Yang Bertenaga

Si Merah Acer Aspire One 531H Tuxlin_04 Akhirnya dengan hasil keringat saya dan sedikit bantuan dari Bapak, saya membeli notebook Dell Vostro 5470 dengan harga Rp 6,35 juta di pameran Solo yang digelar awal Agustus 2014 ini. Kebetulan Dell Vostro 5470 ini warnanya juga merah, sama dengan netbook Acer Aspire One 531H. Dell Vostro 5470 ini mengusung layar berukuran 14 inci. Jujur saja, bekerja (mengetik) dalam waktu lama dengan netbook layar 10.1 inci sungguh membuat mata cepat lelah dan tampaknya sukses membuat minus dan silinder mata saya meningkat. Akhirnya saya memutuskan untuk beralih ke layar 14 inci agar lebih nyaman di mata.

Dell Vostro 5470 ini saya yakin cukup bertenaga karena telah ditenagai oleh prosesor Intel Haswell yang tak lain adalah prosesor Core generasi keempat. Secara umum memang kinerja Intel Haswell ini tak banyak berbeda jika dibandingkan dengan Inte Ivy Bridge, tetapi konsumsi daya Haswell jauh lebih efisien. Berikut ini spesifikasi lengkap laptop Dell Vostro 5470 yang menggantikan posisi Acer Aspire One 531H.

Baca juga: Review Nokia Lumia 520, Windows Phone Termurah

Spesifikasi Dell Vostro 5470

  • Intel Core i3-4010U dual-core Haswell 1,7GHz
  • Layar 14 inci LED WXVGA 1366 x 768 piksel
  • Fingerprint Sensor
  • Grafis HD Graphics 4400 | Nvidia GeForce GT 740M 2GB 64-bit
  • Memori RAM 4GB DDR3
  • Hardisk 500GB SATA
  • WiFi , Bluetooth, webcam, dan card reader
  • Baterai 3-cell Lithium Ion
  • Warna : Merah
  • OS: Windows 8.1 64-bit, Netrunner 14 Frontier 64-bit, Deepin Linux 2014.1 64-bit, Manjaro XFCE 64-bit

Alhamdulilah. Dell Vostro 5470 ini cukup bertenaga dan mencukupi kebutuhan saya. Kini Si Merah aka Acer Aspire One 531H digunakan oleh adek-adek sepupu. Acer Aspire One 531H saya instal Windows 7 32-bit yang lebih familier. Sampai di sini dulu posting kali ini, semoga bermanfaat bagi pembaca semua :).

Anda mungkin suka: Menikmati Keindahan Kebun Teh di Kemuning, Karanganyar

34 COMMENTS

  1. Wah Acer-nya sama kayak punya bapak saya juga, pemberian dari kantor. Dulu pas belum punya laptop sering pake si merah ini, pernah diinstal linux mint juga kalau ga salah. Sekarang masih kepake, kemarin habis ganti batre normal lagi.
    Kalau laptop sendiri mah pake Asus, udah hampir 4 tahun, batre udah ngedrop. Tapi performa masih lumyan oke lah, masih mampu buat ngerender video.

  2. membaca postingan ini jadi teringat saya dlu masih sangat kesal karena saya yang badannya sangat besar harus memakai netbook sekecil ini, dan kinerja yang cukup lambat sampai kesal saya sempat menghajar keyboard sampai beberapa key sempet gak bisa dipake, tapi dipaksa2 akhirnya bisa. Tapi setelah kejadian itu baru nyadar kalau hdd udah kena bad sector… abis itu, batre juga udah matot hehe. Terus sehabis imlek, udah ada rencana duitnya mau dipake buat ganti harddisk dan batre, tapi setelah orang tua tau hargaya, saya diusulkan untuk ganti ke laptop second hand aja, apalagi udah mau SMA bisa banyak tugas ini itu yang berat dan gak bisa ditampung si merah (punya saia juga merah, hehehe) . Awalnya saya sempet loyo karena walau baru 4 tahun bareng sama saya, dan ini netbook pertama saya, dimana saya bisa pake kemana-mana untuk pertama kalinya, waktu itu masih SD. Tentunya ada banyak kenangan. Akhirnya saya gak tau mau gimana menurut saya pun ini keadaan darurat. Saat itu SMP 3 banyak tugas praktek sebelum Ujian Nasional, dengan uang tabungan dibantu orang tua akhirnya kebeli laptop second Acer Aspire 4749Z, tapi sudah diganti HDD dan RAM nya ke yang lebih bagus. dari 250 GB jadi 500 GB, RAM dari 1GB jadi 2GB. Memang ga seberapa tapi lumayan. Walau awalnya saya kaget mengapa second bisa mahal banget. Ternyata begitu toh hehehe. Lumayan juga pas itu saya suka rage saat main game, jadi pas itu dapet free mouse kebetulan mouse lama rusak. Hehe

    Waktu itu saya sama sekali gak berani bongkar netbook. makanya waktu itu mau minta tukang di toko tsb. Dia bilang sudah susah pokoknya. Lalu hardidsknya dikeluarkan, karena sy ingat saya masih ada data di dalamnya.

    Lekas 2 tahun pemakaian laptop, saya masih me “museum” kan netbook ini di kamar. Karena saya nekat dan ingat cara2 tukang bongkar, saya langsung saat itu juga pasang HDD nya pake converter Seagate USB, lalu pasang Windows 10 32bit pake WinToUSB. Lalu saya langsung pasang ke netbook. Dan alhasil saya masih bisa menggunakan netbook ini dengan normal walau agak lambat karena RAM yang kecil dan HDD yang sudah bad sector.

    Ternyata gak normal normal banget si, saya juga masih hrus menggunakan driver custom dari driverscape, dan bener bener bisa. DriverPack aja gak ampuh, hehe. Dan yang gak normal kedua itu saya baru ingat keyboard saya ada beberapa keys yang setelah dibongkar rupanya gak bisa beberapa keys. Saya malah kalo ke sekolah males bawa laptop berat berat. Masak iya saya bawa netbook beserta keyboard external? Repot dong hahaha. Lalu pepatah mengatakan “Dimana ada kesulitan, pasti ada kemudahan”. Ya ada internet buat apa siee, hahaa. Saya cari di YouTube. Lalu ketemu salah satu video yang lumayan menarik saya untuk nonton. www youtube.com/watch?v=s1DqUrTsGQ4&t=6s

    Dan saya coba alhasil benar benar bisa. Walau sebenarnya saya masih agak ragu. Tapi untuk sekarang ini, saya mengomentari postingan ini pakai si merah. hehe. gak apa apa kan saya pinjam sebutannya? hooh

    Sekian kenangan saya mengenai AO531H. Tapi saya sangat terkesan bisa kuat dengan netbook itu. Saya pun awalnya mengira ini netbook cukup muda untuk pensiun. Tapi akhirnya saya menggunakan jurus “reborn” dan boom, dia bangkit kembali. Mungkin saya akan resmi membawa ini ke sekolah untuk hal hal yang tidak terlalu berat untuk dikerjakan 😀

    Semoga masih bisa saling berbagi pengalaman hehehe

    Salam
    Edwin Wijaya, Jakarta, XI IPS

    • Mantap sharingnya! Ternyata ada juga yang pakai si merah dalam jangka waktu yang lama… Yah kadang begitu, laptop yang udah lama menemani perjuangan itu kadang tak tergantikan hehehehe… Sekarang malah si merah saya udah bener2 rusak… Keyboard, baterai, dan hard disk nya. Anehnya, netbook jaman sekarang nggak ada yang setangguh si merah lho 😀

      Terima kasih sharingnya, sangat bermanfaat untuk pembaca 🙂

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here